Salah satu tempat wisata atau hunting foto landscape di Lampung yang sedang ramai dikunjungi para fotografer adalah pantai Batu Layar atau yang sering dijuluki pantai karang Gigi Hiu Pegadungan. Lokasinya tidak jauh dari Teluk Kiluan Lampung, +/- 1 jam ke arah barat.

10_resize

Sedikit curhat tentang pantai ini..

Bukan bermaksud jelek-jelekin kampung sendiri atau pelit kasih informasi, tapi ini memang fakta dan nyata masbro. Mau ke pantai ini aja musti yakin dan pasti dulu walaupun Allah SWT yang menentukan nasib kita. Karna pantai ini memang khusus dan spesial banget buat kamu yang memang berani tantangan, punya kesabaran yang tinggi dan mengagungkan atas ciptaan Sang Illahi Robbi..

Nih ya.. saya kasih bocoran tentang kondisi yang sebenernya.

1. Jalannya rusak parah

Memang jalan ke Kiluan ada yang bagus, tapi nggak banyak. Nah, kalo ke pantai Gigi Hiu, lebih parah lagi masbro.. Apalagi kalo pake mobil, buehh.. bisa muntah-muntah dah. Yang motoran aja bakal sering kepeleset bahkan bisa ngasep tuh motor saking parahnya tuh jalan. Jalanan ke arah Pegadungan Kelumbayan ini memang parah tingkat dewa. Dan kalopun di aspal, mau berapa kali direhab? Yang ada dana pemerintah bakal abis disitu aja.

Ini sebagian jalan yang lumayan bagus
Ini sebagian jalan yang lumayan bagus
kalo takut motornya jatuh, jalan kaki aja
kalo takut motornya jatuh, jalan kaki aja

Kecuali pemerintah punya anggaran besar dan teknologi konstruksi jalan pakai struktur beton, saya rasa bisa awet. Secara, kontur tanah yang berbukit, terjal, dan kondisi tanah berbatu. Yang jadi pertanyaan, apa iya dana mau di habisin cuma buat jalanan dipinggir hutan yang belum tentu ada peningkatan perekonomiannya.

2. Pantai cuma batu-batu berantakan

Sudah capek dan jauh, sampai disana cuma dapet batu-batu karang besar, ombak yang tinggi dan nggak bisa buat berenang. Jauh dari perkampungan, nggak ada warung, air bersih, apalagi listrik. Itu batu-batu karang dari dulu cuma begitu-begitulah nggak berubah, paling kalo mau nikmatin pantainya cuma bisa liat terjangan ombak besar aja. Dah gitu aja..

Nggak ada pasir putihnya
Nggak ada pasir putihnya

Kecuali memang hobi foto landscape, natural, foto slow speed, foto sunset ataupun memang nyaman bisa tidur di antara suara keras ombak-ombak itu. Minimal pasang hammock buat leyeh-leyeh.

3. Jauh dari pemukiman

Nggak ada rumah penduduk apalagi warung, susah banget kalo kehabisan logistik makanan dan minuman. Kalo nggak bawa tenda, alat masak, logistik makanan minuman, batre hp cadangan ataw powerbank, jangan coba-coba buat nikmatin sunset di pantai ini. Mau keluar malem, silakan aja kalo berani. Soalnya gelap gulita nggak ada penerangan listrik, selip-selip masuk parit atau jurang. Serem kan..

Kecuali kita sudah atur waktunya jangan kesorean di jalan atau minta dianterin sama tukang ojek yang ada di Teluk Kiluan. Kalo bawa mobil? Boleh aja sih, tapi karena memang jauh dari pemukiman dan mobil nggak bisa deket sama pantai, apa mau mobil tinggal di pinggir jalan, terus kalo ada apa-apa? Mau nangis sepanjang masa? Hayoo..

DSCN8634

4. Malesnya jaga kebersihan

Inilah yang bikin mood hilang. Sudah pantai nya nggak seberapa, seenaknya aja ninggalin sampah dimana-mana. Merusak pandangan banget. Difoto bagus-bagus musti bersih-bersih sampah dulu, padahal bukan sampah kita lho. Ayo dong sama-sama jaga kebersihan, bawa pulang sampahnya terus buang di tempat sampah.

Nah.. kira-kira begitulah kondisinya, kalo temen-temen memang mau kesana, monggo aja nggak ada yang melarang. Mengagumi ciptaan Allah SWT itu beranekaragam caranya lho, tergantung niat, amal dan perbuatan kita. Dan menjaga kebersihan dan kelestarian alam itu tugas dan tanggungjawab kita sama-sama lho. Jangan meninggalkan keburukan buat generasi kita selanjutnya.. (tri)

Iklan